Isnin, 14 September 2009

Saudaraku lapangkanlah...

Isnin, September 14, 2009 by Salman At-Tawawi · 2 comments
Labels:

Dunia semakin tua, ibarat menunggu kapan akan hancur. Fitnahnya berlaku di mana-mana. Ketika bi’dah disunnahkan dan amalan sunnah menjadi bidah. Akhir zaman kini, berlaku banyaknya fikrah-fikrah, jama’ah-jama’ah dan parti-parti. Hanya satu yang selamat di sisi Allah iaitu fikrah an-najihah.

Siapakah fikrah an-najihah itu? Adakah tabligh, pas, hisbut tahrir, salafi, wahabi, asy ‘ari, umno, abim, ikhwatul muslimin dan lain-lain lagi? Hanya Allah yang maha mengetahui. Yang pastinya, mereka yang berpegang kepada al-Qur’an dan sunnah itulah fikrah an-najihah yang selamat dan benar itu.

Malangnya kebanyakan kelompok atau jama’ah kini banyak yang mendakwah termasuk fikrah an-najihah. Tapi, jauh dari pegangan al-Quran dan Sunnah. Malah berbaur khurafat dan bid’ah. Para pendahulu kita para sahabat, tabiin dan tabi’it tabi’in adalah sebaik baik umat selepas kewafatan rasulullah saw. Mentakfirkan atau mengkafirkan jauh sekali. Selagi “ kalimah laa ilaha illa Llah” telah diikrarkan, dia tetap muslim sampai bila-bila.

Bahana taksub, antara faktor timbulnya perpecahan dan kebencian antara umat Islam dari dulu sampai sekarang. Mereka menganggap jamaah atau kelompoknya yang paling benar. Akhirnya, mereka mengagungkan jamaah sendiri. Mengutuk dan mengkafirkan jamaah lain. Bukankah sepatutnya kita saling mengislah dan bertolak ansur dalam hal-hal yang diikhtilafkan atau diperselisihkan dan berkerjasama dengan perkara-perkara yang disepakati. Permusuhan sesama saudara semuslim semakin menjadi jadi.

Alangkah indahnya jika kita seperti iman as-Syafi’e dan Iman Malik (semoga Allah merahmati mereka berdua). Di antara murid dengan guru. Iman syafi’e dalam fatwanya menyunnahkan Qunut sedangkan gurunya Imam Malik tidak. Ketika Imam as-Syafie Qunut imam Malik akan turut qunut. Begitu juga sebaliknya, apabila Imam Malik menjadi iman di kala subuh beliau tidak berqunut maka imam as-Syafie sebagai makmum tidak Qunut.

Ini antara salah satu contoh yang perlu kita ikuti. Iaitu perlunya ada keterbukaan, kelapangan dan tidak memudah menolak pendapat orang lain. Selagi ia tidak bertentangan dengan al-Quran dan sunnah. Namun perlu diingat setiap amalan yang kita lakukan hindari dari taqlid buta atau ikut-ikutan tanpa ada nas baik al-quran dan hadis, ijma ulama dan qiyas.

Sedih rasa hati penulis melihat banyaknya blog-blog Islam kita yang katanya berpegang kepada Al-quran dan sunnah saling mengkafirkan, Saling mengutuk antara satu sama lain, saling benci membenci dan 1001 akhlak negatif yang ditonjolkan. Padahal ulama imam al-mazaahib atau imam mazhab menghormati pendapat orang lain selagi ia tidak bertentangan dan berpandukan pada hujah dan dalil-dalil benar.

Perlukah kita mempermasalahkan qunut atau tidak qunut? Atau membaca yasin pada malam jumaat atau tidak? Atau tahlil atau tidak. Padahal masing masing punya hujah dan dalil-dalil. Sedarkah kita masalah umat lagi besar berbanding masa’alah furu’(cabang) ini. Masyarakat semakin keliru untuk memilih manakah Islam yang benar. Akhirnya lari dan takut mendekati masjid. Takut mengikuti pengajian dan taklim. Takut menghadiri ceramah dan tazkirah.

Penulis hendak mengajak para pembaca agar bersifat terbuka dan berlapang dada. Sematkan pada diri sikap husnuzhan atau bersangka baik kepada orang lain. Serta ikhlaslah dalam mengemban dakwah ini. Jika timbul su’uzan atau perasangka buruk kepada saudara kita semuslim walaupun berlainan aliran dan jama’ah beristigfarlahlah dan bertolak ansurlah dalam perkara yang diselisihkan itu. Ketahui sifat su’uzan ini adalah sifat mengikut hawa nafsu dan telunjuk syaitan semata.

Kalau nak mengkafirkan, membenci, muak, dendam,marah tujukanlah pada Yahudi laknatullah dan sekutunya Amerika yang terang-terangan memusuhi umat Islam di seluruh dunia. Membunuh saudara-saudara seislam kita. Baik itu di Palestin, Iraq, checnya,Khasymir, Patani, Filipina, poso, ambon dan banyak lagi. Sudah-sudahlah membenci sesama kita. Penulis khuatir Allah akan menhalang kita memasuki syurganya dan ridha atas amalan dakwah yang kita buat akibat perkara ini. Wallahu ‘alam Bisshawab



Isnin, 7 September 2009

Hipokrit atau Munafik

Isnin, September 07, 2009 by Salman At-Tawawi · 3 comments
Labels:

Awak ni hipokritlah? Kenyataan ini pernah ditujukan kepada penulis. Apakah hipokrit itu sama dengan istilah arab “munafik”. Munafik adalah satu perbuatan yang zahirnya berada dalam kepura-puraan. Contohnya dalam hal peribadatan. Beribadah semata-mata kerana ingin dilihat orang bukan kerana Allah Semata. Ataupun hal yang berkaitan dengan perbuatan sehari-harian kita.

Menyingkap di balik tabir kamus oxford fajar hypocrite diterjemahkan sebagai “kepura-puraan”. Jadi, hypocrite=munafik=kepuraan. Cuma perbezaan hanya terletak pada penggunaan istilah dan bahasa ataupun pada pandangan saya hypocrite lebih umum maksudnya dari istilah munafik.

Pernahkah kita bersikap hipokrit atau hidup dalam kepura-puraan. Rasanya kita sebagai manusia biasa tidak lepas dalam hal ini. Maklumlah “al-imanu yazid wa yanqus”. Yakni iman manusia ni kekadang meninggi mengapai langit dan kekadang jatuh tersungkur menyembah bumi. Contoh, ketika kita keluar misalnya, segak dan bergaya sambil mengenakan pakaian ala datuk. Apalagi di temani dengan kereta BMW hitam metalik. Berjalan ibarat kaki tak jejak ke bumi, pandangan mendongak ke langit. Dada membusung berlari mengejar jalan raya. (fui, bahasa kasarnya sombong ).Padahal, sebenar kita seorang yang papa kedana tapi, berselindung di balik topeng kepura-puraan. Semua barang pinjam rupanya. Atau kita ni seorang yang gah dalam bercakap, berkomunikasi, berapi-api bagai nak rak. Sibuk memotivasi , memberi semangat dan menasihati orang. Sedang diri sendiri tak termotivasi, tak ternasihat, longlai dengan lautan kesedihan, lemah dengan cabaran, ujian dan dugaan yang menerpa diri.

Nasihat ni buat diri secara pribadi dan buat pedoman buat sesama manusia. Yang pernah mengalami ayuh kita perbaiki diri. Yang belum, jadikan sebagai peringatan. Kita “man nasia” (bahasa arab) bermaksud “ orang yang lupa”. Siapapun tak lepas melakukan kesilapan hatta nabi sekalipun. Tapi, bezanya kita dengan nabi, mereka diberi peringatan langsung oleh Allah sedang kita tidak. Jadi, fikirlah sendiri. Nak jadi Hipokrit, munafik atau orang yang ikhlas kerana Allah.

Wallahu’alam bis shawab.



Selasa, 1 September 2009

Musibah di bulan Ramadhan

Selasa, September 01, 2009 by Salman At-Tawawi · 0 comments
Labels:

Sedihnya hari ini. Kehilangan barang berharga sesuatu yang menyiksakan. Hatiku turut berduka. Seorang sahabatku yang wajahnya selalu menampakkan keceriaan akhir-akhir ini mendapat musibah. Walhal semenjak pertunangannya yang dirahsiakan sejak cuti semester beliau sentiasa tersenyum. Kegundahannya untuk segera menikah akhirnya dikabulkan Allah. Sedang aku masih bersabar mencari-cari sekuntum bunga mekar di taman yang masih belum dipetik orang.

Sejurus berakhirnya kuliah Teknologi Matlumat Dakwah, aku bergegas menuju kawasan parking motorsikal. Halmet kumasukan kemas ke kepala. Baru kucuba menghidupkan injin motorsikal terdengar sayup-sayup suara dalam kepanikan. Suara yang tak asing selalu kudengar. Oooh rupanya saudara akil atau panggilan manjanya pak syeikh memanggil ke arahku. Matanya seperti mencari-cari sesuatu. Aku pun kehairanan seketika. Dengan muka yang kebingungan dia mengatakan motorsikalnya hilang. Aku hanya mampu tergamam. Motor LC yang baru berusia tiga bulan itu lenyap ibarat ditelan bumi.

Asar telah pun sepuluh minit berlalu, namun sebagai seorang sahabat aku perlu membantunya. Kami bergegas menuju ke Bahagian Keselamatan UKM untuk melaporkan kes curi ini. Seterusnya, kami bergegas pula melaporkan kepada pihak polis di Pejabat Polis Bandar Baru Bangi. Statement telah pun selesai dibuat tapi kami belum lagi menunaikan solat asar. Kami bergegas balik menuju masjid UKM melaksanaan kewajipan yang utama. Hanya sabar yang mampu menenangkan hatinya ketika itu. Segala musibah yang berlaku pasti ada hikmah disebaliknya.

Geram juga rasanya dalam hati kecil ini. Bulan ramadhan yang suci ini dicemari dengan perbuatan dosa. Bukankan syaitan tidak mampu menghasut manusia untuk melalukan keburukan di bulan ramadhan ini? Bukankan mereka di belenggu saat ini? Persoalan ini memang betul adanya. Namun syaitan telah lama dulu memahat kepada pelaku-pelaku dosa dan maksiat ini keburukan dan dosa. Akhirnya telah menjadi kebiasaan dalam diri mereka. Tanpa ada hasutan syaitan pun jiwa mereka telahpun tercemari oleh virus-virus kesyaitanan. Yang tinggal kita adalah dari jenis syaitan dari kalangan manusia. Sebagaimana firman Allah dalam surah al-nas ayat 6.

"(Iaitu pembisik dan penghasut) dari kalangan jin dan manusia".

Kurindukan tegaknya hukum Islam. Pasti bumi Allah ini akan bersinar dengan rahmatnya. Pasti tiada lagi sang pelaku maksiat bermaharajalela. Pasti tiada lagi pelaku jenayah menampakkan taringnya. Pasti tiada lagi kedukaan yang bersarang di dalam jiwa. Wallahu’alam bisshawab

Blog Widget by LinkWithin

MY WAY OF LIFE

WORDS OF WISDOM

Syaidina Abu bakar pernah berkata : Kegelapan itu ada lima perkara dan penerangnya juga ada lima perkara iaitu: 1. Cinta dunia itu kegelapan dan penerangnya adalah taqwa. 2. Dosa itu kegelapan dan penerangnya adalah taubat. 3. Akhirat itu kegelapan, penerangnya adalah amalan soleh. 4. Kubur itu kegelapan, penerangnya adalah kalimah ‘La ilaha illallah Muhammadur Rasulullah.’ 5. Siratul Mustaqim itu kegelapan, penerangnya adalah yakin.

ARABIC-WORD OF THE DAY

Blog Archive

Followers

WELCOME

NEWS ONLINE

CHECK THIS OUT